Monday, April 30, 2007

Curhat Jujur Penggemar Ketiak Wanita

Ga tau ya, sejak kecil gw tuh demen banget liat ketek cewek. Umur 5 taon gw dah bisa terangsang, bukan liat anunya cewek, tapi liat keteknya doang! Asal seorang cewek cantik keliatan keteknya, anu gw langsung tegangan tinggi. Usia 10 taon, nih jakun jadi sering naek-turun, jantung berdentum-dentum penuh gairah setiap nonton film yang tokoh ceweknya (yang cakep) disandera. Diiket dengan posisi 2 keteknya terbentang lebar. Tentu tuh tokoh bajunya yang ga berlengan gitu. Wah, sedaaaap!!!Pas puber, liatin ketek cewek asoy kayaknya dah biasa banget. Imajinasi kudu berkembang! Sejak itu mata gw mulai bisa "nembus" baju segala. Jadi meski ketek tuh cewek ketutupan pakaian, gw tetep bisa liat. Dengan mata batin, alias imajinasi (yang telah terasah nyaris seumur hidup). Imajinasi itu akan kian sempurna kalo ada bantuan-bantuan kecil. Misalnya, jejak peluh pada daerah itu.

Beranjak dewasa, konsumsi gw ga cukup ketek biasa. Ketek itu harus basah, baru gw terangsang! Gw jadi tambah on kalo liat lingkaran bunga-bunga keringat di bawah ketek cewek-cewek itu, baik ceweknya di TV, di film, di jalan, bahkan ketek temen-temen dan pacar-pacar gw sendiri! Asal tuh cewek cantik dan seksi lho! Gw suka banget baunya. Asem. Kadang menyengat. Menggiurkan, pokoknya.

Ya emang, dlm perkembangan berikutnya, ga sekedar gambar ato film yang muasin gw, ceweknya kudu nyata hadir di depan gw. Sehingga gw bisa cium aroma alaminya, merabai bagian tubuh yang sering lembab (ato banjir) itu, lalu menjilatinya. Asin. Tapi bikin ketagihan, hehehe.... Ketek cewek. Garis-garis kerutnya. Hangatnya. Beceknya. Baunya. Rasanya. Ohhh....

Sekarang, selera gw berubah lagi. Mau tau seperti apa? Baca di sini.