Saturday, May 11, 2013

Dari Gulat Jadi Demen

- 47

Gw mau bercerita tentang asal mula kenapa gw bisa mengidap 'penyakit' ini. waktu itu gw masih kelas 2 SMP, gw orangnya tertutup, pendiam dan antisosial. gw ngerasa stress kalo ada tamu berkunjung ke rumah, karena mau nggak mau harus gw ladenin. nah kebetulan keluarga jauh gw dateng ke rumah, dan gw disuruh kenalan sama sepupu perempuan gw yang namanya Nita. Nita orangnya cantik, ramah dan talkative, kebalikannya gw.

Nita juga suka main bareng adek-adek yang masih kecil. gw ga tau dia umur berapa dan kelas berapa, mungkin SMA lah. gw disuruh nemenin Nita di kamar gw karena ruang keluarga lagi penuh sesak. stress gw makin menjadi-jadi bukan cuma karena gw antisosial tapi gw juga deg-degan kalo ngobrol ama cewek. (nasib jomblo)

di dalem kamar, sesuai dugaan, gw diam seribu bahasa. gw cuma bisa pura-pura nonton tv dan Nita lagi ngeliat-liat isi kamar gw yang kayak kapal pecah itu. beberapa menit kemudian dia nanya gw, "lagi nonton apa?"

gw kaget dan spontan jawab, "ga nonton apa-apa..." itu jawaban terbodoh sedunia, karena dengan ngomong gitu artinya gw ga beneran lagi nonton tv, tapi cuman nutupin rasa malu gw sama Nita. untungnya dia ga nyadar dan malah ikut nonton bareng gw, sambil gw coba beranikan ngobrol sedikit ama Nita yang ternyata memang ramah sehingga kita cepet akrab.

beberapa saat kemudian gw nyetel siaran gulat UFC, terus disamber Nita "waah gulat. kamu suka gulat juga?"

walopun ga terlalu suka, tetep gw jawab demi harga diri. "iya, gw suka."

"ah masa? coba sini lawan aku"

Gw rada gemeteran. "haha...ga mungkin lah....masa lawan cewek..."

" ngeremehin aku nih?"

kursi di kamar gw tepat di sebelah kasur, jadi dengan gampangnya dia dorong gw ke kasur sampe gw rebahan. "eh, tunggu tunggu!" gw cukup kaget karena Nita yang tadinya sopan tiba-tiba jadi buas begini kayak Undertaker.

dia nahan kedua tangan gw dan mulai naik ke kasur. "ah mana nih dek sama cewek kalah..."

waktu itu dia emang kuat banget. "iya iya ampun....udah dong kak" nah disini poin pentingnya. dia ngelepas tangan gw dan langsung mengunci leher gw dari belakang. gw berusaha ngelepasin tangan kiri dia, dan tiba-tiba saja dia ngepit muka gw dengan ketiak kanannya. "ayo coba nih lepasin dek, hehe.."

gw terhenyak. dia pake baju yang lengannya pendek (bukan tanktop) dan bahannya cukup tipis. jadi gw dipaksa mencium bau kecut ketiaknya yang basah itu. kayaknya dia keringetan karena abis ngobrol lama sama keluarga gw. serius itu bau asemnya menusuk hidung banget, seolah Nita emang ga pernah pake deodoran.

gw berhenti memberontak dan berpikir, kenapa gw ngerasa nyaman gini nyium bau ketiak cewek? mungkin karena kepala gw dalam posisi dipeluk, cowok mana sih yang ga pengen dipeluk cewek?

sewaktu gw lagi 'menikmati' kepitan Nita, lengan bajunya ketarik. alhasil sekarang hidung dan mulut gw menyentuh ketiaknya tepat di bagian kulit dan....bulu. buluan sob!! gw mulai memberontak lagi karena gw ampir keabisan napas.

"aw, geli" Nita udah mulai nyadar bulu ketiaknya lagi duel sama bulu hidung gw. refleks oh refleks, kedua tangan gw megang dadanya dan ngedorong Nita sampe gw lepas dari kepitan.

"aduh, sori....kamu gapapa?"

gw terbengong ngeliatin muka Nita...

"ketek aku....asem ya?" tanyanya sambil tersenyum geli.

gw harap dia ga ngeliat ke arah celana gw waktu itu, karena bisa dipastikan gw lagi 'berdiri tegak'. gw langsung jalan cepat keluar kamar dan pura-pura ikut nimbrung bareng keluarga, padahal cuma diem sambil duduk di sofa, ngerasain hidung dan mulut gw yang masih berasa kecut.

saat semuanya pada mau izin pulang, si Nita pamitan dulu ama gw. "eh sori ya tadi, aku serius banget bercandanya..."

langsung gw jawab dengan gentle, "gapapa kak. gw malah seneng..." lagi-lagi jawaban bodoh, Nita bisa mikir yang aneh-aneh tentang gw. tapi nggak, dia emang anaknya baik banget sama yang lebih muda. cuman kok ngajak mainnya agak ekstrim ya...

begitulah, si Nita ini sekarang udah ga ketemuan lagi ama gw. tapi gara-gara dia gw yang masih hijau itu jadi rajin nyari-nyari ketiak cewek, di TV, internet bahkan dunia nyata, sampai sekarang.